Pulang ke Bali - Bagian 1

Bulan ini gue sibuk. Sibuk ke Bali. Sibuk ngatur duit biar bulan ini bisa tetep makan enak hahaha. Kalo yang akhir bulan sih memang sudah direncanakan dari tahun lalu. Tapi maka dari itu dana darurat harus tetep ada ya, untuk tetap dapat mewaspadai hal kayak gini terjadi.

Jadi awal bulan Agustus lalu, Nenek gue dari bapak, yang gue panggil Nini, meninggal di usia 98 tahun. Sedih banget dengernya. Apalagi, akhir bulan ini rencana pulang untuk memperkenalkan anak anak gue ke nini (sebelumnya belum pernah ketemu :(). yang bikin gue tambah nangis kejer adalah, Nini orang yang mengasuh gue dari bayi hingga gue berumur 3tahun. Gue masih ingat samar samar di ingatan bagaimana beliau dulu memandikan gue, ngajak gue main dan berbincang sama gue. "Dewa Ayu lia, sini makan dulu!" katanya.
waktu ketika nini akhirnya pulang ke Bali, ibu cerita kalo gue nyari nyari nini sampai ke kolong meja :)

Hati gue kayak mencelos mendengar kabar itu, ingat bahwa terakhir ke bali gue bahkan nggak menjenguk beliau. Seakan penyesalan ini nggak ada artinya. Terlambat untuk ketemu sama nini lagi.

Maka gue berpikir, di hari ngabennya gue harus hadir. Seengaknya beliau tahu bahwa cucunya yang ini, walau nggak pernah ngurusin, nggak pernah bantu merawat, dan nggak bisa ngebalikin apa yang dia lakukan ke gue, sayang banget sama dia.

So here we go, gue bawa Bagol, Adia dan Carra di hari terakhir dia.


kali ketiga Carra naik pesawat, semuanya aman dengan adanya payudara :D

Hari pertama kita nginep di Barong, Monkey Forest. Tempatnya enak karena KASURNYA GEDEEE BANGAT. Mungkin hotelnya mikir cocok buat yang honeymoon, tapi kalo gue dan Bagol yg mikir, nggak sempit tidur ber empat :D

Kita ke Bali cuma 2 hari. Jadi sempet sempetin ke Monkey Forest deh biar anak anak seneng, Itu ngapain sih dek buka buka baju segala !

Sebelum berangkat ngaben nengok nenek moyang dulu *becandaan 90an*

Lagi banyak monyet karna di ujung ada bule yang pake anting, terus teriak teriak panik pas diambil monyet -__- set dah tong pan udah dibilang jangan pake perhiasaann! terus teriak teriak nyalahin monyetnya lagi.

Di Pantai Matahari Terbit buat Melarung (melepaskan abu nini yang sudah dibakar ke tengah laut)

Dilarung sama sepupu sepupu
So youre already take off. Have a safe flight , Nini. Thank you for everything you did to me. I love you so much :')


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram