101110 - 1 Month Adia |First to Second week >> Pejuang ASI|

Me : Crop Tee from Only Oi ; Adia : Jumper from Velvet .

Happy 1 Month my little precious!

Akhirnya.. sebulan yang rasanya kayak setahun ini beres juga. phewwww.
Gue ceritain aja yah tiap minggunya gimana!

Starts from my first to Second week. .

Minggu pertama ini rasa mempunyai anak melebihi rasa apapun yang gue pernah punya. Dikunjungi semua teman teman dan sahabat dekat, Keluarga, membuka kado yang dikasih :D sampai rumah sakit memutuskan Adia dinyatakan sehat dan boleh pulang 3 hari kemudian. This is where parenting hood begin.
Dengan beberapa pertimbangan tertentu, Gue sama Bagol tinggal di rumah gue selama 3 bulan cuti kehamilan ini. Di rumah gue ada orang tua gue yang dua duanya bekerja hingga malam hari, ketiga adik gue yang semuanya sekolah, serta dua mbak gue yang bantu" rumah.
So gue harus menetapkan pada diri gue sendiri bahwa gue bisa ngurus sendiri!

Awalnya berat, buseett. . gue buang air besar aja susah! hehe. dimana gue juga harus belajar mandiin bayi, memasang hati hati kasa alkohol karna pusarnya belum puput. Alhamdulillah Bagol sangat mengerti keadaan gue, jadi sampai saat ini dia sengaja pulang lebih cepat 1-2 jam lebih awal dari kantornya. hahaha
Keadaan makin menyulitkan ketika 7 hari kemudian gue harus kontrol Adia ke rumah sakit. Bilirubinnya 14, 9!! dan ketika konsultasi ke dokter anak diputuskan Adia harus dirawat. Gue sama Bagol panik. Apa salah gue? Adia kenapa? Efeknya gimana nanti?
Kepanikan gue masih ditambah dengan komentar negatif suster rumah sakit yang bilang :
"Wah ASInya kurang sih ya."
"Wah pasti ibunya ga pernah kasih minum nih."
"Gimana sih kok ibunya ga bisa ngurus."

Gue makin down.
Karna tekad gue mau kasih ASI eksklusif ke adia tanpa campur tangan Susu Formula sedikitpun. Sekedar nambahin, pada saat IMD kolostrum gue keluar,sehingga dengan pengetahuan yang gue dapet dan gue cari cari kemanamana, gue sangat percaya diri dan harus percaya diri untuk memberikan ASI ke anak gue.

Gak usah takut ASI sedikit karna ukuran lambung bayi baru lahir itu masih sebesar kelereng dan bayi dapat bertahan hidup tanpa makanan sampai 72 jam.

Pikiran gue terbelah menjadi dua karna sentimen negatif suster dan pikiran gue yang ga boleh kedistract jadi down karna dapat menurunkan kadar oksitosin dari ASI gue (sehingga ASI beneran semakin sedikit). Disaat itu gue sedang sendiri karna Bagol sedang pulang untuk mengambil barang" kebutuhan menginap.
Omongan suster semakin menjadi jadi bahkan sekarang kepala suster yang merawat ikut angkat bicara :

Kepala Suster : "Menurut saya. Bayi ibu lebih baik diberikan Susu Formula. Karna itu yang saat ini paling baik untuk bayi anda. Bayi ibu kekurangan cairan."

Gue : "Gak bisa pake ASI saja suster? Saya dan suami akan stay disini kalo perlu menginap untuk memberikan ASI kepada anak saya langsung."

Kepala Suster : " Coba sekarang saya tanya, Ibu kalo pompa ASI bisa menghasilkan berapa ml setiap pompa ?" gue diam. pertanyaan Kepala Suster ini mulai menekan.

Gue : " 30 ml."

Kepala Suster : "Mana cukup 30 ml buat bayi ibu ?! ASI ibu itu kurang. Paling sedikit ibu harus menyediakan 400 cc perhari untuk kebutuhan bayi ibu! Apakah ibu sanggup ? kalo sanggup silahkan. Kalo Tidak saran saya lebih baik diberikan Susu Formula." Gue SHOCK. air mata uda mulai menyeruak keluar tapi gue tahan. Di ujung gue lihat anak gue yg udah mulai tertidur di boks bayi rumah sakit. .
Selanjutnya gue hanya bilang

"nanti saya fikirkan lagi."

keluar dari ruangan Kepala Suster rumah sakit gue langsung menuju ruangan paling pas buat menangis. hehe. Terpilihlan tangga darurat. Gue langsung nelfon Bagol. Nangis sesenggukan nyritain apa yang gue alamin dan rasain. Lalu Bagol bilang,

"Kakak kan ada stok ASI." Kakak yang dimaksud Bagol adalah Kak Amel, kakak Kandung Bagol dan Kakak Ipar gue yang juga sedang menyusui anaknya yang berusia 1 tahun.
Keputusan Donor ASI pun gue ambil, selanjutnya mengenai Donor ASI bisa dibaca disini.

Bahkan Kakaknya Bagol pun bilang,
"400 cc?? Mana ada Bayi seminggu kebutuhannya 400 cc ?? Emang lambung bayi gajah? udah gapapa. ambil aja langsung 4 botol ASIP gue. Total isinya 480 cc ."
Pikiran gue mulai tenang. Sementara gue bisa menginap dan memompa ASI sebanyak-banyak dari payudara gue sendiri buat Adia, yang penting ada ASI bantuan yang sangat berharga kalau kalau memang benar Adia butuh asupan ASI sebanyak itu perharinya. Alhamdulillah, Terimakasih banget Kak Amel. hiks
At least aku bisa melempar 4 botol ASIP donor dari kakak ke mulut (atau kalo perlu ke kepala biar bocor :D) Kepala Suster yang sotoy itu. hehehe

Adia total dirawat 5 hari sampai bilirubinnya benar benar turun (sampai 3 saat itu). Seluruh tubuhnya dari kepala hingga kaki dicek betul sehingga benar benar tidak ada kemungkinan Adia terkena Kuning lagi.

Hari pertama, gue hanya bisa memompa ASI 30 ml.
Hari kedua gue bisa memompa ASI sebanyak 50 ml.
Hari ketiga gue bisa memompa ASI sebanyak 120 ml.
Hari keempat gue bisa memompa ASI sebanyak 240 ml.

Ya, Bahkan ketika gue keluar dari rumah sakit, ASIP yang gue titipkan ke suster SURPLUS 5 botol.


Alhamdulillah nak, ibu bisa memberikan ASI buat kamu.
Itu hak kamu yang harus Ibu perjuangkan,



PS : Thanks buat mbak Mia Sutanto dari AIMI ASI yang memberikan semangat buat gue, buat milis ASIFORBABY, buat sahabat gue Meli, kak Amel tentu saja, dan Bagol. . the one who supports me to give ASI for our krucil :)
Buat Ibu yang sedang hamil atau menyusui, kun jungi www.aimi-asi.org ya!!

5 komentar:

  1. awwww... menyebalkan sekali suster-suster rumah sakitnya!!!

    ga tau deh, kalo saya yang digituin apa masih bisa nahan mulut untuk gak balas komentar pedas... :(

    tapi syukur ya.. babynya 'selamat' dari jebakan sufor :P

    BalasHapus
  2. nice story.. *sambil nahan air mata*

    BalasHapus
  3. Selamat! Ikut senang!

    Wah, sayang banget suster di rumah sakit itu gak Pro ASI, ya?

    Alhamdulillah, gw dapet rumkit yang pro ASI dan IMD meski dibekali sufor dan susu menyusui ktk pulang. Semua pihak di rumkit terus mendorong untuk nyusui meskipun melahirkan lewat operasi.

    Sukses terus untuk ASI-nya! Berikan terus selama Aida menginginkannya. (Anak pertama gw minum ASI mpe umur 2,5 tahun dan berhenti dng sendirinya tanpa ditakut-takuti. Skrg anak kedua umur 1 bulan 2 minggu.)Jangan pernah menyerah dan tetep berdoa supaya diberi kesehatan yang baik sehingga bisa terus menyusui Adia. :)

    BalasHapus
  4. Numpang bacaaaa...hehehe...

    Suster di RS itu ga pro ASI ya, ko' ga support gitu?
    Tapi alhamdulillah ya wa, dengan perjuangan, lu masih bisa ngasih ASI. Semangat yaaa... moga-moga gue juga bisa gitu,amiiin..

    P.S. Tulisan lu inspiring banget. Love it! ^.^

    BalasHapus
  5. Pipit : iyaaa.. masa masa itu sangat menyedihkan. tapi ternyata worth it buat diperjuangkann hehe

    Maya : trimakasihhh hehe

    Prima : Thanks buat semangatnya yaaa! sekarang sudah lewat 1 tahun aja nih menyusui adia. Alhamdulillah ga kerasa dan rasanya pengen menyusui terus kalo bisaaa :)

    Jalu : hahahaha iya jalll... alhamdulillaahh,, makasih yaa

    BalasHapus

Instagram