101110 - 1 Month Adia |Third to Fourth week

Minggu ketiga ini gue takut.
Gue takut ga bsia ngerawat Adia dengan baik sehingga nanti dia kuning lagi.
Apalagi Dokternya Adia wanti wanti banget ke gue mengenai target berat badannya Adia yang harus minimal mencapai 3,8 Kg bulan depan. (waktu itu berat badan Adia 3,3 Kg)

Di tengah ketakutan gue ga bisa ngurus Adia dengan baik, puting payudara gue lecet! karna belum nemuin posisi menyusui yang enak. ujung ujungnya dari lecet itu adalah penyumbatan saluran pada payudara gue sehingga gue demam dan meriang. sempet ke rumah sakit, difisioterapi segala. dipijit sama susternya dengan rasa yang lumayan nikmatt.. sakitnya. hehe
dan akhirnya gue juga datang kembali ke Klinik Laktasi buat ngedapetin cara pelekatan yang benar dan semua info yang gue perlu tau tentang laktasi.

abis takut, sakit dan lecet, gue juga masih harus beradaptasi sama pola tidur Adia yang masih bangun satu jam sekali bahkan pada malam hari. Gue capek, dan ngantuk pastinya. Pagi pagi gue kadang udah kayak zombie. hehe. Akhirnya mengenai masalah tidur gue sama bagol shift-shiftan. Bagol nyendokin ASI dari jam 11-3 Pagi, gue bangun dari jam 3-6 Pagi.

Masih takut? masihhhh laahh. Yaudahlah gue ngintilin Bagol ke kantor aja! hahaha.
sempet kira kira 4 harian gue ngintil Bagol ke kantor hanya sekedar untuk memberikan rasa nyaman dan percaya diri buat gue ngurus Adia.

dan akhirnya tanggal 101110 ini gue kontrol dokter lagi, Deg-degan pengen tau perkembangannya Adia. Karna kalo ada apa apa pasti yang disalahin adalah ibunya dan ga pernah bapaknya :D
Alhamdulillah kuningnya Adia sudah benar benar hilang dan berat badannya Adia pun naik pesat ke 4,2 Kg. Terimakasih ya Allah. Gue bener bener bersyukur dan tadinya sampe niat pengen ngerayain pake makan makan segala. hahaha

Ketakutan gue hilang. Gue pun mulai kebal sama lecet di puting gue, melihat Adia menyusu dengan nyaman membuat gue lupa sama semua rasa sakitnya.
Gue juga sudah mulai ikhlas dengan jam tidur Adia, Seiring keikhlasan gue akhirnya Adia mulai menemukan pola tidurnya. Malam hari dia sudah bangun 3 jam sekali! Yaayyy!!

Ketakutan gue juga lama lama berubah menjadi adiksi tingkat tinggi.
Lihat jari jari kecilnya yang mengenggam erat baju gue ketika gue peluk, lihat matanya yang sudah mulai terbuka lebar menembus mata gue juga. lihat pipinya. . dengar ocehannya yang baru berucap "oyeaw" atau "adada". Bahkan tangisannya membuat gue tertawa saat ini!!

Yes, punya anak itu menyenangkan!! hihihi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram