Interview with Rina Yuandha Dewi for #TheAkbarsTravel

Jadi pas pergi kemaren, ada teman dekat kita yang ikut, teman TDP gue sih benernya, tapi udah kenal juga sama Bagol dari jaman pacaran, namanya Dewi. Dewi ini adalah tipe cewek yang kalo liat penampakannya pasti lo akan mikir "wah ni pasti anak suka minum dan clubbing nih.". Karena rambutnya warna warni juga gaya bajunya kayak cewek Jepang (and yes, she speaks Japanese). Padahal kenyataannya, dia adalah seorang cewek alim pinter yang kagak banyak ngomong hahahaha.

Gue inget waktu gue masih on training belajar di kelas di kantor gue sekarang, dia adalah tipe orang yang selama di kelas itu TIDUR, tapi nilainya paling bagus (beda banget sama gua, dimana di kelas udah melotot, pagi malem belajar sementara nilai tetep rata rata hahaha). Dan ketika ada soal Matematikaaaaaa... gua baru dapet logika dan mau ambil kalkulator, dia udah tunjuk tangan dan nemu jawabannya *nangis*

Yak segitu aja latar belakangnya dibanding gue makin berasa rendah diri hahaha.

Waktu Dewi bilang mau ikut gue sama Bagol langsung setuju bingits. Gue melihat dari sisi seru belum pernah ada yang ngikut bareng kita, Bagol melihat dari sisi pengiritan bisa patungan semuanya wakakakakk.
Yang gue pesankan sama Dewi cuma "Tiap traveling gue gak ada itinerary pasti ya wi, semua tergantung anak anak.", dan Dewi hanya menjawab, "Gue nggak penting ngapainnya wa, yang penting sama siapanya." COCOK DAH!

Nah maka, apa sih yang dirasakan Dewi setelah traveling bareng kita? Seneng apa jadi takut punya anak? (Dewi belum menikah fyi) So lets find out! :D

Gimana kesan lo kemaren liburan bareng kita?
Gua belajar banyak , Wa.
*disini kita ketawa ngakak, kesannya gue udah memberikan pengalaman hidup penting buat bekal kehidupan dia selanjutnya hahahha*

Belajar banyak gimana, Wi?
Gue belajar gimana caranya liburan bareng keluarga, bareng suami , bareng anak anak. Karena biasanya gue selama ini kan liburan bareng temen temen gua dimana masing masing aja, nggak ada yang gue urusin, terus gue liat elo.... *lalu dia ketawa lagi*

Maksudnyaaaa??
Maksudnya kalo nanti gue berkeluarga suatu saat dan punya anak, gue udah bisa belajar dari elo gitu.

Terus elo trauma nggak? Jadi pengen punya anak nggak atau masih entar aja ?
Entar aja deh hahahaha. 
Kalo gue ngeliatnya kalo Adia mungkin udah mandiri, udah bisa diajak negosiasi.. tapi kalo bayi.. aduh.. menurut gue dia travellingnya entar aja deh kalo udah gede...

Emang apa yang lo lihat kemaren gue paling repot selama liburan kemaren?
Hmmm.. sebenernya kalo gue liat sih elo sama Bagol pembagian tugasnya udah bagus banget ya. Kayak Bagol mandiin, elo siapin baju atau packing tanpa harus ngomong atau ngasihtau lagi. Jadi kayak udah tau masing masing harus ngapain. Kayaknya hal itu udah biasa buat elo sama Bagol ya. Makan juga gitu, kayaknya kalian udah belajar banyak hal, jadi kalo lagi makan gue liatin elo berdua sudah sangat efektif dan efisien ya. Elo suapin anak anak, Bagol nyuapin elo.
Jadi repot apa ya? hmmm.

Tapi menurut lo travelling sama anak dan keluarga itu perlu atau enggak sih?
Kalo gue sih perlu sih biar mendidik dia mandiri. Terus sama keluarga juga belajar untuk saling back up satu sama lain.

Jadi pendapat terakhir elo untuk travelling bareng keluarga apa?
Harus lebih planning sih ya kalo bawa keluarga. Jadwal pesawat, berapa lama transit dan semuanya mesti bener bener dipikirkan.
Terus tentang pasangan, lo kayaknya harus udah tau karakter pasangan masing masing, kayak kemaren elo sama Bagol sempet 'berantem' tuh ya kan tentang late check out, gue kira elo bakal meledak gimana pas mendengar nada suara lo yang  bilang "Aku kesel banget deh sama kamu, Bun!", eh tapi Bagol tetep diem santai nggak menggubris dan tiba tiba elo mereda sendiri, sayang sayangan lagi. 

*red : iya, gue sempet kesel keselan sama Bagol, itu semua nggak kita tutupin di travelling ini :) Tapi yaudah gitu doang. Seperti biasa, aku yang memulai aku yang mengakhiri. hahaha*

Jadi gue melihat kompromi yang harus dilakukan sangat besar. Sudah level tingkat tinggi. Kayaknya gue nggak sanggup kayak kalian gitu gitu deh.
Kalo gue kayaknya pasti mikirin diri sendiri, pasti mikirin emosi sendiri. Jadi kayaknya komitmen adalah sesuatu yang besar ya, dan bisa kelihatan di travelling itu juga.

Elo pengen lagi nggak travelling bareng kita?
Pengen dong. Yuk Australi!

-Dewi ngajak ke Australi kayak ngajakin ke pasar Kramat Jati-

So, Thank you Dewi for coming with us and for taking this fun interview :D


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram