You Decide (your Attitude toward) Your Boss

Gue selipin tulisan ini dulu ya sebelum What to Do in Cirebon Day 3 😂😂😂

Gue lagi inget soalnya dan lagi pengen cerita, siapatau misalnya di masa depan gue lupa kann jadi gue bisa lihat tulisan ini lagi 😆

Jadi sekitar 9 tahun yang lalu gue ditempatkan di Bandung bersama sebuah team yang berjumlah 5 orang. Bosnya satu orang. Seorang Bapak beranak dua. Banyak omongan negatif tentang dia sebagai seorang boss, namun sebetulnya gue tidak ambil pusing. Mari kita panggil dia bapak A.

Lalu, seiring waktu berjalan,  entah gimana dia paling gak suka sama gue ataaauu justruu dia paling suka sama gue #IyainAja, kerjaan dia itu adalah NYURUH NYURUH GUE MELULU YANG LAEN KAGAK. Dari kerjaan beneran sampe ambilin piring ke dapur! wakakakakakkk.
Nah disaat yang sama, ada satu orang sahabat baik gue yang ditempatkan di Bandung sama kayak gue , sama kacung kampretnya kayak gue, cakep kayak gue, putih, baek, DIA KAGA PERNAH DISURUH SURUH. hahahahhaha. Sebutlah nama sahabat gua itu M.

Pernah M dan gue lagi ngobrol ngobrol di ruangan. Kami berdua terlihat sama santainya, sama nggak ada kerjaannya. Pak A datang dan dia bisa banget berfikir, "ahh sesekali nyuruh M aahhh.."


Namun sekonyong konyong...
Boss : "Wa tolong ambilkan fotokopian dong di luar!!"

*Gue menolehkan kepala menatap nanar tidak percaya*

Kenapa selalu gueeee... bukan M.. mentang mentang M cakeeepp 😭😭
Pas gue menyeret paksa kaki ini keluar mengambil kertas fotokopi, terlihat M sedang ngetawain gue cekikikan. Sial! LOL


Setelah sering disuruh suruh begitu pun, ada suatu ketika kantor gue itu merger, jadi team kita yang sudah berisi 5 orang jadi nambah lagi dong 2 orang, hal itu kebanyakan dan menjadi kurang efektif, maka keluarlah sebuah rencana untuk memajukan wilayah lain di Jawa Barat yang transaksi FX nya besar dan ada pertumbuhannya signifikan, Cirebon adalah daerah itu.

Tanpa pikir panjang dan bertanya keinginan semua orang, Bapak A langsung bilang,
"Ayok wa kita ke Cirebon, kasihan kalo M kesana panas begitu."

MAKSUD LO KALO GUE JADINYA GAK KESIAN GITUUU KALO PANAS ?? 😂😂😂

Long story short, sekarang dia sudah bukan boss gue lagi, namun kita tetap bekerjasama dengan baik, nggak ada dendam gue buat dia, gue memandang apa yang pernah terjadi antara gue dan dia adalah sesuatu yg lucu (sampe sekarang masih suka dicengin orang orang kantor kayak kalo ada dia "Wa bikinin kopi dong!" hahaha)




Banyak yang bilang, you don't pick your job, you pick your boss. 

But, what if you can't pick your boss because you're in the middle of contract and it has a huge penalty fee bundled with. Resign is definitely not your option, because of you're broke. 😂😂

Maka elo berserah. Semua boss pasti punya kelebihan dan kekurangan. Ambil kelebihannya, inget yang lucu lucu  saja kekurangannya. Be kind. Elo nggak tau di masa depan elo akan butuh banget sama dia dan dia akan menjadi penolong lo. Vice Versa.

Kayak saat ini, gue bersyukur hal tersebut dulu pernah terjadi sama gue. Gue jadi bisa jalan jalan ke Cirebon misalnya, atau, jadi ada hal yang lucu yang bisa diceritain di blog ini 😊

1 komentar:

  1. keren teh. positif. lagi mengalami itu di kantor. izin share ya.

    BalasHapus

Instagram