Her name is Arini

Blog kali ini bercerita tentang ART gue yang baru bekerja sekitar 1 stengah bulan di rumah yaitu.. Arini.

Arini adalah seorang wanita. (yaiyalah kebayang kalo laki namanya arini hoho *ketawa ngeri*)
Usianya baru 19 tahun, berasal dari daerah Banten sonoan dikit kata dia (padahal ternyata dikitnya sekitar 5 jam lg naek bis dari Banten).
Sebelumya kerja di Inan Salon, jadi dia bisa mijit, Menikur Pedikur, Creambath + Masak. Yeayyy. hahaha

Tapi sayangnya.. Gue adalah setengah perempuan setengah bukan perempuan. Gue gak suka di meni pedi (Bentuk kuku gua aja kayak kuku tarzan), gue paling malas di Creambath, dan gue paling geli dipijit. Jadi musnahlah sudah tidak terpakai semua kelebihan arini itu... yayaya, saya tau kalian kesel sama saya.
Kelebihan dia yang lain adalah dia suka berinisiatif tinggi, sabar menghadapi Adia, dan suka nyuciin lalu beresin sepatu sepatu gue ke raknya.. hohoho. Eh itu penting lo! Dia menganggap sepatu itu sebagai sebuah mahluk hidup.. sama seperti gue. Dan gue menghargai keputusannya itu. . *menyeka air mata haru*

Dengan segala kelebihan itu, dia mempunyai beberapa kekurangan pasti.
Salah satunya adalah kadang suka mikir kelamaan, bangunnya suka telat (sering gue yg banguni dia duluan) sama kadang dia suka kurang sopan menjawab perintah dari orang tua gue sama Bagol. Gimana tuh? Masih pada iri gak? hehe
Sehari hari gue emang pengen memfokuskan dia menjaga Adia, karna pada dasarnya gue sama Bagol kebiasa ngapa"in sendiri, jadi gapapa kalo ga ada ART. Tapi gue sama Bagol kerja, jadi gue bener bener menaruh harapan sama Arini.

Well, sering gue denger dari banyak orang kalo nyari ART yang cocok itu susah.
Ada yang dia begini.. ada yang dia begitu..
Banyak yang emosi, gak jarang sampe bilang "Dasar ART bego!" kadang pengen gue jawab sih, "Lah kalo ga bego, dia ga bakal jadi ART dong.." hehe.
Koreksi kalo gue salah ya. Tapi masalahnya, They dont need us actually, its WE THAT NEED THEM.


Ibu gue selalu bilang, "Salah satu cara bikin ART betah adalah, manusiakan dia."
Manusiakan disini yaitu, anggep dia adalah manusia yang sama kayak kita. Makan dengan menu yang sama seperti kita makan, tidur di tempat yang layak, beri istirahat yang cukup, hargai pekerjaannya.
Jadi gue dan Bagol melakukan hal itu. Kita mencoba mengerti segala kekurangan dan kelebihan Arini.
Kalo nyari ART yang sempurna mah ga bakal ada, tapi nyari ART yang baik, banyak. Terus nyari ART yang betah? itu butuh kerja ekstra. Ekstra dari ARTnya.. plus dari kita juga, penggajinya.

Dannn.. semoga Arini betah deh,
Karna sesuai kata pepatah di kalangan ibu ibu gaul Depok dan sekitarnya, lebih susah nyari ART daripada nyari jodoh! hehe

Eh, poto Arini belom ada! ntar ya gue cariin biar bisa ngebayangin :D

2 komentar:

  1. Kenapa buat Gw sekarang lebih susah nyari Jodoh daripada ART heheeeee tapi intinya nyari ART yg berjodoh gitu ia Wa...

    BalasHapus
  2. hahahaha masak sih fikk...
    ayooo open your heart.. open your minddd :)

    BalasHapus

Instagram