Main Bulutangkis!

Karena kemaren gue lagi meriang dan Adia juga batpil maka weekend ini kita di rumah aja. Jarang-jarang nih mengingat gue selalu gatel pengen keluar beraktifitas. Padahal dua hari yg lalu itu ngerencanain ke Bandung segala lo. Well Sometimes you make choices in life and sometimes choices make you kalo kata Gayle Forman mah jiakakkakak

Maka salah satu yg kita lakukan di rumah adalah, bermain bulutangkis!!!
Gue inget banget dulu jaman gue masih kecil ya, kalo ada siaran bulutangkis di tv pasti sekampung pada main bulutangkis juga. Dibilang jago sih enggak tapi gue termasuk lumayan lah kala itu, ikut lomba 17an juga suka menang hahahaha. Maka Adia juga harus merasakan serunya bermain bulutangkis doongg , at least pake soft ball set pertamanya yang kita dapet dari ELC :)

Main bulutangkis juga gampang gampang susah lo. Kalo servis dari awalnya udah salah perhitungan, udah salah aja dah semuanya :D
Bulutangkis juga mengajarkan arti dari kualitas kekuatan, daya tahan, fleksibilitas, kecepatan, dan koordinasi gerak. Plusss Bulutangkis juga mengajarkan persahabatan karna kita kan harus main bareng temen kan disini.. Minimal dua orang maksimal empat orang. Seruu! Semua jadi satu makanya tangan bisa ampe pegel pegel tapi hati sangat senang.

Awalnya Adia sudah pengen menyerah aja tuh, tapi kita tetap menyemangati, membiarkan Adia memilih raketnya mau warna apa, membiarkan dia memilih jarak sesuai kemampuannya pokoknya yang penting permainan ini jadi hal yg disukainya. Menangkap kok menggunakan raket memang membutuhkan kemampuan lebih dibanding menangkap bola basket misalnya. Gue aja  sekarang suka meleset :D Maka yang tadi kita upayakan pada Adia adalah cara dia servis agar koknya bisa membumbung tinggi lalu melengkung ke arah lawan. Eh Adia nyaman, Yaudah kesenengan deh dia bisa servis dulu hahaha.

Selanjutnya ketika umur sudah bertambah dan kekuatan tubuh sudah berimbang kita beli raket yg lebih kuat agar bisa lebih enak main bulutangkisnya ya, Kak!


Adia servis bullutangkis :D

Ayah yang servis Adia nggak mau nangkep hahaha

Giliran Adia yg servis Ayah harus nangkep hihihi.

Sedikit berusaha menangkap bola dengan raketnya. Walau lebih mirip menghadang bola dibanding menangkap :P

Yeay Adia menang, Ayah nggak bisa nangkep servisnya Adia! :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram