Our Very First Car

Waktu awal menikah sama Bagol, transportasi kita hanyalah sebuah motor yang sudah dimiliki oleh Bagol dari sebelum kita menikah. Mobil yang selama ini menemani kita pacaran adalah milik orangtua, ganti"an memang, kadang pake mobil orangtua Bagol kadang pake mobil orangtua gue..
Jadi pas nikah, karna nggak ditawarin buat jadi punya kita hahaha yaudah kemana mana naik motor aja. Dimana waktu itu adalah waktu yang sangat seru sebetulnya. Namanya juga cinta kan ya... mau kata Bagol punyanya odong odong juga gue girang girang aja wakakakakakk

Lalu gue hamil. Masih diantar jemput ke kantor naik motor sama Bagol sampai sakit punggung meraja... Setiap malam gue akan minta Bagol buat pijetin punggung gue karna sakitnya beneran nggak bisa ditahan. Apalagi ditambah kalo macet melanda, bujubuneng rasanya udah kayak mau copot!
 Sehingga akhirnya kita nekat sepakat buat beli mobil pertama kita. Suzuki Splash Manual warna coklat metalik. Pembelian lancar menggunakan fasilitas pinjaman kantor jadi cicilan nggak begitu memberatkan. This is it, our very first treasure, our car...
Beneran harta pertama kita karna gue bayar DP, Bagol yang bayar cicilan plus melakukan pelunasan awal.

Waktu dijemput sama Bagol hari Rabu ke kantor waktu itu rasanya seneng banget. Mobilnya enak, compact juga tenaganya keceng. Kita sayang banget sama mobil ini. Setiap servis selalu di bengkel resmi, ganti oli rutin, ganti ban rutin, jadi nggak pernah mogok atau rusak sama sekali. Apalagi cara Bagol nyetir mobil juga aman banget, nggak pernah ngebut kalo tidak diperlukan dan nggak pernah gerung" gas sok emosi :D

Lalu Carra tiba, dan kita ngerasa mobil ini sudah terlalu sempit buat kita :(
Gue sih pengen banget sebenernya nyimpen mobil ini sampai tua, serius, buat jadi cerita aja nanti kalo mobil ini lah harta pertama yang kita pernah punya berdua. Tapi kita memikirkan terus kalo nggak jual mobil itu  DPnya bagaimana hahaha. Jadi yang kita ambil hanya plat nomernya aja. Karena plat nomer tersebut menggabungkan tanggal menikah plus inisial nama kita berdua. Proses silang nomer (yang gue kira ribet tapi ternyata mudah dan cepet) bisa dibaca di blog Bagol disini ya.

Jadi Thank you Splash sudah menjadi bagian dari tumbuhnya keluarga kita. Sudah mengantar kakak Adia ke sekolah, Bagol mencari rezeki, sampai saatnya tiba melahirkan Carra ke dunia.

We're sorry we cant take you to the next journey with our family. Semoga kamu bisa menjadi bagian dari cerita keluarga yang baru ya.

Dan sampai disini akhirnya Bagol melepaskan pandangan membiarkan Splash pergi.

Its a huge step for us actually. Hopefully for the better and positive life.
Welcome home hey the midnight Blue!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram