Kejadian Semalam

Kemarin malam..
Gue dan Adik Carra jalan dari rumah menuju ke Ceria Mart. Sebuah supermarket yang berjarak sekitar 500meter dari rumah. Naik mobil cepet tapi gue pikir kok cuma segitu doang naik mobil, naik motor lebih ok tapi males parkir, paling enak itu jalan kaki walau agak pegel gendong Adik Carra. Tapi gapapa, demi waktu berdua dan bisa mendengar celoteh celoteh kata" pertamanya dia maka gue berangkat. Pamit ke Bagol yang lagi setengah tidur kecapekan karna paginya habis lari 30 KM dan Kakak Adia yang sedang menikmati screen timenya dengan khusyuk :D

Setelah membeli apa yang gue perlukan di Ceria mart, gue pun kembali menggendong Adik Carra untuk pulang. Sudah gerimis ketika gue keluar lalu spontan gue berlari kenceng sambil nutupin kepala Adik Carra. Tapi lari kenceng gue tetep kalah sama hujan yang dalam hitungan detik langsung berubah menjadi super deras. Berteduh lah gue di bawah warung bekas tukang mie ayam yang sudah tutup. Hanya atasnya yang berlapiskan penutup, tapi pinggir kanan kiri depan tetap terpapar tampias hujan karna angin. untungnya belakangnya adalah tembok.

Di waktu itu Adik Carra memeluk gue terus sambil menyandarkan kepalanya ke pundak. Badan gue menghadang sisi depan warung agar kalo kena air hujan biar ke gue duluan.

Dalam hati berpikir... duh gue mesti ngapain ya. Kalo sendirian gue terjang deh hujan ini, basah kuyup juga gak ada masalah, pinternya lagi gue nggak bawa HP pulak jadi nggak bisa nelpon Bagol/orang rumah. Gue cuma berharap semoga Bagol yg tadi lagi setengah tidur nyadar kalo bini dan anak bungsunya lagi kejebak hujan deras di luar... tapi gue buang jauh jauh pikiran itu, itu namanya NGAREP dan saat ini gue harus berpikir logis hahahaha.

2 menit.. 5 menit gue bengong.
Apa gue nyetopin mobil yang lewat ya...
2 menit.. eh ada sinar lampu mobil dari seberang gang rumah gue! Mungkin kah itu Bagol? oh bukan ternyata....
"Tuh kan Wa.. ngarep!" kata gue ke diri gue sendiri. ngomel. :D

Sambil nunggu gue usap usap rambut Carra sambil ajak dia ngobrol,
"Carra tunggu sebentar ya. Semoga hujannya cepet berhenti ya."
"Okayy.. " jawab Carra dengan kalimat favoritnya lalu dia mencium pipi gue :)

2 Menit.. Eh ada lampu mobil lagi keluar dari seberang gang! Mungkin kah itu Bagol?
EHH ITU BAGOOLLL!
Gue langsung dadah dadah heboh. Tangan gue bahkan keluar dari atap warung dan kebasahan demi dia bisa melihat gue. Tapi tampak karna hujan sangat deras dan gelap jadi dia nggak ngeliat gue.
Lalu Bagol putar balik.. gue mengawasi sambil deg degan.. kayak deg degan ketemu pahlawan berkuda putih #LEBAYABIS hahaha

Bagol lalu berhenti di ceria mart. Mungkin dia berpikir gue masih disitu. Agak lama akhirnya sadar nggak ada jejak gue dan carra maka dia mulai berjalan lagi pelan pelan sambil kepalanya clingak clinguk kiri kanan. Gue mulai siap siap dadah dadah lebih heboh... ketika Bagol mendekat langsung deh teriak teriak menjalankan aksi hahaha. Alhamdulillah kali ini dia sadar terus menepikan mobilnya.

YEAAYY AKU SELAMAATT hahahaha.

"Kok kamu tau sih aku kejebak hujan..."
"Aku tuh tadi mau bilang sama kamu buat bawa mobil aja tapi aku lupa soalnya aku lagi tidur..."


Thank you for answering my hope that i didnt have to ask, sayang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram