Cerita Carra


Jadi ya ceritanya, due date kelahiran Carra itu adalah tanggal 10 April 2014 hari Kamis. Sehingga gue baru rencana cuti dari kantor tanggal 7 April 2014 (Alhamdulillah punya kantor yg cuti hamilnya bisa dipepet pepetin). Nah mengingat historikal kelahiran Adia yg lahir passs banget due date, gue punya waktu sekitar 3 hari buat siap siap tuh kan.. jadi rencananya gue mau creambath dulu, potong rambut dulu, cari nama lengkap Carra dulu :D

Eh ternyata Carra pengennya keluar lebih cepat, mengikuti kemauan gue juga sih :)
Karena di kehamilan Carra ini, gue yang keukeuh banget pengen melahirkan normal ini lagi, ngerasain kalo bb Carra kok naik terus diatas rata rata,  39 weeks aja sudah 3,5 kg prediksinya, gimana 40 minggu kayak lahiran Adia kan ya, jadinya gue sempet diet nasi segala lo. Karena gak mau punya resiko melahirkan dengan kondisi bayi besar, jadi sebisa mungkin diatur nutrisinya.


Hari terakhir di kantor. 4 April 2014 :)

Beres ngantor, gue mulai menjalankan berbagai strategi biar bisa melahirkan normal. Salah satunya yaitu induksi alami. Kalo bisa tiap hari, tiap hari dah! HAHAHA. Induksi alami dimulai Sabtu malam, lalu gue dan Bagol sempet midnight Captain America juga diiringi kontraksi yang belum teratur.

Pagi hari Minggunya gue sempet ngosrek kamar mandi, eh gue liat ada flek sedikit. Mengingat pesan dr Ridwan yang bilang bahwa gue nggak perlu buru buru ke rumah sakit kalo kontraksi belum teratur maka gue santai. Main bubble dulu sama Adia, Mandi gosok bener bener biar cling, Maskeran youthmud Glam Glow dulu #EAAAKAMANA, pake collagen moistful etude yg trial kit dulu #INIMAULAHIRANAPANGASIHTAULAGIINSECUREMASALAHKULITSIK, terus sempet juga jalan jalan ke Margo ngedrop baju layak pakai yg mau disumbangin ke Et Cetera.

Terus malamnya gue udah gak enak banget tidur tuh. Mulai dari jam 1 pagi mulai lagi kontraksi gue. Dateng lagi jam setengah 2. Sudah mulai sakit, gue udah panggilin Bagol tolong hitungin jarak kontraksi gue. Sampai akhirnya jam 2an Bagol bilang kontraksi gue udah teratur 15 menit sekali. Aduhh tapi gue ngantuukkk... hahahaha.
"Udah yuk ke rumah sakit aja! Daripada ntar pagi macet!" Kata Bagol si suami pemalas yang  kalo lg macet. Tapi bener juga, dibanding gue merasakan kontraksi semenit sekali di tengah kemacetan kaann -____-
Yaudah deh gue siap siap dulu dah pake baju apa yg seenggaknya matching di tengah kontraksi teratur 15 menit itu hahaha. Abis pake baju eh gue kebelet pup dulu, Alhamdulillah lancar #InformasiKurangPenting Sampai KMC jam 3 pagi gue masih bisa nyengir nyengir.

Walau ternyata enak juga ternyata didorong pake kursi roda.  #Manja

Sampe sampe gue langsung di CTG. Terus tiba saatnya VT atau Vaginal Touch atau periksa dalem yang paling gue takuti sepanjang masa. Karena pas jamannya melahirkan Adia, gue sempet nangis sesenggukan pas abis VT. SHIOK BANGET DEH.
Tapi di KMC ini, ketakutan gue hilang! Diperiksa sama bidan Linda, beliau bilang,
"Saya izin masukkan 1 jari dulu ya bu." Setelah dilihat gue tenang baru beliau memasukkan dua jari dan seterusnya. Jadi Alhamdulillah banget VT gue kali ini nggak bikin takut. Seneng deh! *terharu*
setelah dicek gue ternyata sudah pembukaan 4. Gue sempet ngepath dulu dan lapor ke anak anak TDP via line minta doa.

Nyokap Bokap, Meta, Fani dan Ino keluarga gue mulai datang. Bagol ngurusin kamar, gue di kamar sama Bokap dan Nyokap. Kontraksi gue makin sakit dan gak bisa tahan. Para bidan menyarankan gue agar makan dulu biar bertenaga, di meja sudah terhidang 4 buah roti tawar berselai Strawberry dan segelas teh manis. Roti habis 3 biji gue makan. *LaperCeuu?*
Jam 6 pagi gue minta di VT lagi. Ternyata bener dugaan gue, udah pembukaan 6. Gue langsung diminta pindah ke delivery room.

Sempet nyengir. Gue nggak bisa tiduran saat itu, karna bawaannya pengen ngeden kalo tiduran. Jadi gue duduk dan berusaha keras banget buat jalan.
Nyokap gue masuk delivery room. Gue mulai pelukan dan bilang sakit banget. Kontraksi ini begitu cepat datang sehingga gue ngerasa belum begitu siap. jam setengah 7 gue minta di VT lagi, bidan nggak memperbolehkan karna beliau bilang nggak bleh sering di VT, beliau juga bilang dr Ridwan sebentar lagi datang. Syukurlah, 15 menit kemudian dr Ridwan beneran datang *kalo gue gak nyimpen tenaga, mungkin gue akan lompat ke punggung beliau dan bilang Akhirnyaaaa datang jugaaa!!!*
Gue di VT sama beliau, "yak udah pembukaan 8, ketuban saya pecahkan ya biar jadi pembukaan 9."
10 menit kemudian ketuban gue beneran dipecahkan dan pembukaan sudah 9.
"10 menit lagi ya! Kita tunggu sampe lengkap!"

10 MENIT TERLAMA DALAM 29 TAHUN HIDUP GUA...... HAHAHA

10 menit kemudian lengkaplah sudah pembukaan gue. Mulai atur posisi sambil gemeteran biar enak ngeden mengeluarkan baby. dr ridwan ngeliat gue gemeteran lalu instruksi ke bidan biar gue minum teh manis hangat. Teh manis hangat setengah gelas habis sambil gue tetap berpikiran positif "Ayo Dewa kamu bisa melewati semua ini. Sebentar lagi lo bakal makan indomie goreng, kentang goreng lelehan keju, nasi padang, juga kembali ke toko kesayangan Minimal dan Shopatvelvet.com atau IGnya dizdress pesen skortnya Zara look a like" #AbaikanTapiEmangBenar.
Oh iya, berbeda juga dengan kelahiran Adia yg tiba tiba gue diinfus pake cairan induksi (padahal gue nggak minta), kelahiran Carra ini Alhamdulillah nggak ada intervensi medis sama sekali. Mengatur pernafasan dalam yoga bener bener ngaruh di badan gue untuk mengontrol rasa sakit mau mati yang ada. Plus tentu saja kata kata Ibu gue yang terus membisikkan "La ilaha Ilallah".

Setelah beberapa kali mengejan, Pukul 7.25 Baby Carra pun lahir ke dunia....
Alhamdulillah.

My first and real IMD. Secara waktu Adia gue cuma IMD paling 30 detik. Seneng banget dapet pengalaman berharga ini :)

Hello World!

Kakak Adia yang excited melihat Adik Carra!



First Play With Kakak Adia!
Sekarang masih di KMC nih. Beda banget sama pengalaman melahirkan di rumah sakit Adia dulu yg bisa dibaca disinidisini dan disini.
ASI gue emang belum 'keliatan' keluar di hari pertama, tapi karena support semua orang yg ada di rumah sakit ini, gue pede banget tetep susuin 2-3 jam sekali... melihat Carra mulai adiksi sama yang namanya nenen itu bikin puas dan lupa sama lecet yg tetep ada hehe.
Jadi walaupun bayar lebih mahal dari rumah sakitnya Adia yg bikin traumatik itu, gue puas dan happy. Dari suster, bidan, dr anak, dr kandungan sampe dr laktasi semuanya satu ilmu dan satu pintu.

Im just a happy mother of two!

6 komentar:

  1. Seruu banget ceritanya wa! Ih samaan ya kita, dateng ke RS udah bukaan 4. *toss* Bedanya, jam 1 dini hari itu gw udah leyeh-leyeh abis lahiran, lo baru kontraksi. Hihi.
    Alhamdulillah ya... nggak salah milih KMC. Keren deh RS-nya.

    BalasHapus
  2. iya ALhamdulillah ya cit barengan hahaha. Kereenn bangeeett! Pengen cium cium rasanya :)))

    BalasHapus
  3. Halo mba, salam kenal saya diah saat ini sedang hami 8,5 bulan (34 minggu) mba minta tips agar bisa g diinduksi dong, kayaknya pembukaanya cepet yah? Saya pengennya melahirkan normal tanpa induksi kalau bisa hehehe.

    Thanks in advance :)

    BalasHapus
  4. Halo Anjani!

    Tips dari aku cuma tunggu aja babynya keluar pada waktunya... dan cari dokter kandungan yang sesuai visi misi itu (kebetulan dr Ridwan emang tidak memberikan intervensi induksi apapun dan membairkan aku kuat sampai pembukaan lengkap).
    Oiya sama.. induksi alami! hehe

    Pembukaan anak pertamaku 10 jam.. anak kedua ini Alhamdulillah 5 jam :D
    Semoga lancar ya!

    BalasHapus
  5. Hallo..
    Seru banget lahirannya.. aku juga baru masuk 6bulan dan due nya mid april.. semoga lahirannya normal juga seperti mba novita.. #semangat
    Aku juga di KMC karna katanya bagus ada IMD dan pro asi..
    *mohon doanya ya semoga lahiranku nanti lancar dan normal.. amiin..

    BalasHapus
  6. Aminnn Julian.. gimana sudah melahirkan kan? Semoga ibu dan bayi dalam keadaan sehat ya!

    BalasHapus

Instagram